Jumat, 15 November 2013

sudah lama...

mengabadikan moment lewat tulisan


sudah lama tak bertandang..
sudah lama menghilang..
sendirian...

sudah lama...

mengabadikan moment lewat tulisan


sudah lama tak bertandang..
sudah lama menghilang..
sendirian...

Kamis, 07 Maret 2013

secuil kenangan

mengabadikan moment lewat tulisan


 lembaran lama terusik kembali
saat engkau pergi
sebelum semuanya usai
lekas kepedihan tinggalkan diriku
tanpa sebuah pilihan
benih cintamu
mengapa tak kuakui saja
di saat dia datang menggantikanmu
biarlah semuanya
tinggal dalam kenangan
biarlah cerita itu
tetap ada di sana
mestinya kau mencintaiku
saat segalanya terluka
saat engkau nodai cinta suci ini
bersama dia...

nice

Rabu, 06 Maret 2013

Sandiwara cinta

mengabadikan moment lewat tulisan


Aku tahu ini semua tak adilAku tahu ini sudah terjadiMau bilang apa aku pun tak sanggupAir mata pun tak lagi mau menetes
Alasannya seringkali ku dengarAlasannya seringkali kau ucapKau dengannya seakan ku tak tahuSandiwara apa yang telah kau lakukan kepadaku
Jujurlah sayang aku tak mengapaBiar semua jelas telah berbedaJika nanti aku yang harus pergiKu terima walau sakit hati
Mungkin ini jalan yang engkau mauMungkin ini jalan yang kau inginkanKau dengannya seakan ku tak tahuSandiwara apa, ceritanya apa, aku tahu
Jujurlah sayang aku tak mengapaBiar semua jelas telah berbedaJika nanti aku yang harus pergiKu terima walau sakit hati
Jujurlah sayang aku tak mengapaBiar semua jelas telah berbedaJika nanti aku yang harus pergiKu terima walau sakit hatiKu terima walau sakit hati




6 bulan...

Minggu, 23 Desember 2012

Cukup

mengabadikan moment lewat tulisan

sudah cukup.. saya ga peduli lagi...

Selasa, 18 September 2012

CERITA TENTANG KAKEK TUA

                                 
8 August 2012, jam sembilan pagi lebih sekian.
Setelah aku sibuk order-incaso barang sama para marketing serta motorik *baca: sales# produk.produk (indonesia asli)  *yang aduhai banyaknya kalo hari Rabu gini. Aku menyibukkan diri buat input and stok barang di depan kompie tercintaku (milik pak bos sih, bukan punyaku), saat itu aku melihat kakek tua dari balik kaca.kaca etalase sedang berjalan tertatih mendekati klinik.

Terlihat sangat lusuh dengan baju kemeja celana hitam serta peci berwana hitam yang telah usang dimakan usia. Dan kelihatan sedang kebingungan. Aku menghentikan aktifitasku, lantas menemuinya.

Aku : mangga mbah.. pripun? Badhe tindak pundi? (silahkan, kek.. gimana? Mau kemana?

Aku yakin dia mau berobat. Merasa iba saat aku melihat wajahnya yg begitu terlihat terlalu tua *untuk dimengerti, hehehe.. kaga... maksudnya sudah renta sekali, jalannya sudah sangat lambat, matanya cekung dan berair.. lah intinya aku sangat kasian ajalah lihatinnya *gausa pake kata.kata lebay, ntar ada yang sirik#)

Kakek : punopo leres sak menika dalemipun Bu dokter? Kula ajeng periksan. (apa bener ini rumahnya bu dokter? Saya mau periksa)

Aku : ohh.. inggih mbah leres.. namun sak menika Bu dokter saweg wonten Puskesmas, pripun mbah? Punopo kersa tindak wonten mrika mawon? (ohh.. iya mbah, benar. Tapi sekarang bu dokter lagi di Puskesmas, gmana mbah? Apa berkenan jika kesana aja?) kataku kemudian.

Kakek : wah.. kula mboten kersa nek wonten mrika. Wong kala wingi kula sampun mrika tapi mboten purun nyuntik kula. Lha niki dados dereng mantun. Pokoke mantepe kula teko dipunsuntik menika kemawon. (wah.. saya gamau kesana. Kemarin saya sudah kesana tp disana ga dinyuntik *intinya gitulah maknanya* . jadinya ga sembuh. Makanya saya yakinnya sembuhnya jika disuntik.)

Hehehe... saya agak geli dengerin yang ini, gamau ke puskesmas gara.gara disana ga disuntik *klise banget. Sembari menyerahkan kartu pendaftaran Puskesmas gitu simbahnya. Aku terima tuh kartu.

Aku : owh.. inggih, mbah. Menika kartu pendaftaran teng Puskesmas, nggih? (aku mikir.mikir dulu mau ngomong apa) wah.. dingapunten mbah, nek misal jam sakmenten bu dokter mboten wonten mriki, klinik bika jam 6 dugi jam 8 enjing wau, kalih mangkih jam 4 sonten dugi jam 8 dalu. Nek misal njenengan kersa tindak malih mangkih malih, pripun? Nek nengga bu dokter sak niki nggih dangu sanget, mbah. (owh.. iya kek, ini kartu pendaftaran untuk puskesmas, ya? (jeda) wah.. maaf kek, kalo sekarang bu dokter ga disini. Klinik buka tadi jam 6 sampai jam 8 pagi dan nanti jam 4 sore sampai jam 8 malem. Kalo misal ntar kesini lagi aja gmana, kalo nunggu ya lama sekali, kek). Kataku mencoba untuk negosiasi.

Kakek : wah.. kula niku griyane tebih, mas.. nek misal wangsul malih nggih pripun nggih.. *sambil menyebutkan sebuah nama desa (wah.. saya rumahnya jauh. Semisal pulang ya gimana.)

Jleb.. langsung deh akunya terharu setengah mati. Aku tau tempat itu, sangat jauh dari peradaban *ealah.. maksudnya akses ke desa itu sangat terbatas. Terpencil di pucuk gunung Merbabu. Dan aku yakin seyakin-yakinnya kalo kakek itu ga naik honda jazz... BMW atau sejenisnya. Orang tadi kesininya jalan kaki. Angkot eh.. angkudes yang ke sana aja kalo ga hari pasaran juga jarang banget ada yang sampai sana. Yah..
Aku : dados njenengan wau tindak mriki montoran, mbah? Trus saking terminal mriki mlampah? (jadi tadi kesini naik angkudes, mbah. Terus dari terminal sampai sini jalan kaki?)

Terminalnya (depan rumahku lho, *promosi) ke klinik sih Cuma setengah kilo, ga terlalu jauh lah. Tapi kan lumayan bagi si simbah.

Kakek : lha inggih. (iya)

Aku semakin galau lah ya... secara, kasihan banget tuh kakek.. rela jalan jauh cuman mau berobat. Informasi yang aku tanya dari kakek. Dia ga ada yang nganterin.
Nah dengan kata lain, kakek itu bisa sampai (kota) ini siang hari.. karna kakek itu tak punya kendaraan pribadi dan musti nunggu angkot (*ato tebengan) yang sudah pasti jarang lewat, itu aja nyampai ke jalan raya musti jalan dulu sekian kilometer. Ketika sampai disini, dokter juga pasti udah berangkat dinas ke Puskesmas. Kalaupun dokter udah pulang dari dinas, pasti juga tidak bisa menerima pasien. Karna bukan jam prakteknya (*bukan klinik 24jam soalnya).

Selanjutnya, si kakek gamau kalo ke Puskesmas... jodoh obatnya cuman ke dokter *piph (sensor, takut melanggar kode etik dokter, heheh), ujarnya.

Ketiga, kalaupun meminta kakek dateng lagi ntar sore, galau juga kan. Masa musti kesini dua kali, yang padahal kesininya penuh perjuangan kalo ga beruntung ga nyampe sini, (*iyalah masa kesininya jalan kaki 20km?). kasian kan....
Dan pilihan lain semisal kakek itu bisa kesini sore... aku makin galau mikir gimana ntar cara pulang si kakek ini.. (*aku jelasin lagi alasannya, transportasinya susah, jenderal). Masa iya aku nganterin si kakek... jalan kaki juga? Ato aku anterin pake gerobak? Ato pilihan yang terakhir, masa iya klinik tutup... hehe..
Hmm.. intinya ‘susah aja’ gitulah... Susah! Susah! Susaaahh!

Aku makin galau juga gimana caranya dan mau ngomong apa ke kakek.

Kakek : nek ngoten kulo nenggo teng mriki mawon kok, mas. (kalau gitu saya nunggu disini aja kok, mas) (mas disini bukan berarti kakek nih ngira aku cowo loh yah.. itu sebutan bagi orang jawa untuk meninggikan eh.. ngormatin orang, biasanya berlaku di keraton yang masih megang teguh arestokrat. Dari kata nimas, nini.nini emas (*bukan, boong banget). Heheh.. maksudnya mbak, ato kakak perempuan)

Gubrak... Toeng.oeng.oeng.. nyawa aku jatoh banget ini.

What? Ga salah denger aku? Mau nunggu sampai ntar klinik buka..
Bentar.bentar.bentar.. aku itung dulu... aku liat jam, jam sembilan lebih lima belas menit. Nah loh.. jam sembilan kan? sepuluh, sebelas, dua belas, tiga belas, empat belas, lima belas, enam belas. 7 jam. Belum lagi entar nunggu dokter ada, biasanya sampai jam setengah lima sore.
Busyet... 7 setengah jam nunggu.. woh... gila... aku mau bayangin dulu, perasaan nunggu segitu lama. Duduk di kursi, panas.panas, ga makan, ga minum, ga ngeroko (embahnya ngeroko, kok), lama, capek, nahan sakit, pusing, sakit kepala, sakit gigi, sakit hati.. ga tiduran, ga nonton tv, ga maen hape... (*he enggak kali ya mbahnya ga punya hape ko, stop.stop.stop bayanginnya jangan labay.. ntar ada yang syirik). Belum lagi ntar kalo pulang sore, gimana sampai rumahnya, yah. (aku jelasin sekali lagi, transportnya susah)

Hauh.. intinya mengenaskan gitu ajalah...

Aku : Sekedap nggih, mbah. (sebentar ya, mbah) (hatiku cenat.cenut. mataku kerlip.kerlip ga jelas, dahiku kerut.kerut tiga, aku galau mau bilang apa) 

Dan akhirnya.
Daripada aku galau setengah mati. Akhirnya brrrr... tring.tring.tring.. lima detik berikunya aku udah ada di depan meja pak bos.. senyam.senyum ga jelas.. duduknya dicantik.cantikkin.. (iyalah, mau main cantik. Ngerayu si boss.. *jangan negthink loh ya)

Pak Boss : ada apa? (mlirik dan berkata rada sadis)

Aku : hee... saya galau, Pak. Ada pasien, kakek.kakek... rumahnya jauh... sekali.. tapi saya udah bilang ke puskesmas ato dateng lagi aja ntar sore... eh kakeknya gamau ke puskesmas karena.. hmm.. karena kalau di Puskesmas ga disuntik dan malah mau nunggu sampai klinik buka.. saya galau kan pak...

Pak Boss : sekarang udah pergi?

Aku : yey... gimana sih, pak.. kan tadi saya bilang nunggu sampai klinik buka..

Pak Boss : sekarang dimana?

Aku : tuh di kursi depan. Kasian, pak. (sambil aku nunjuk ke depan). Ntar kalau ibu udah pulang dari Puskesmas, kira-kira mau ga ya pak meriksa sebentar?

Pak boss : ya sudah persilahkan duduk.. suruh tunggu sebentar..

Aku : udah kan, pak tadi..

Pak Boss : ohh.. yaudah bentar.. (Setelah tuh aku liat si boss otak.atik hapenya.. Dan tuuthh...) halo, mah... ini ada pasien... bla.bla.bla

Aku ngantuk dengerinnya.. intinya kalo ga salah dengar, lagi ngeyel.ngeyelan gitu lah.. si pak boss ngotot harus mau, si ibu ngotot gamau. Lama.lama bosen aku dengernya. Bukan ding... ketawa.ketiwi malah.. lucu banget tau...

Lima menit.
Pak Boss : suruh nunggu bentar.. ibu lagi mau jalan kesini..

Aku : yihaaa~ (eh... dalam hati doang ini nih) iya, pak..

Aku ke depan, nemuin si kakek.. dan bilang tunggu bentar.. Dia bilang makasih sampai heboh gitu lah.. aku syokk... heuheuheu... jadi terharu...

Tapi....

Bukan bentar...
Lama...

Aku lihat si kakek dengan sabar nunggu, sampai setiap kali aku nyamperin dia selalu bilang, saya akan tetep nunggu disini sampai datang ko, mas.
Heu... hicks.hicks. aku speechless gatau musti bilang apa.. palingan bilang... sebentar lagi mungkin, pak... (aku gatau deh bilang kea gitu sampai berapa kali)

Satu setengah jam kemudian. Jam sebelas.
Baru deh ibu datang.

Singkat cerita, kakek itu aku bukain klinik, dipersilahkan masuk, aku daftar dulu, diperiksa dokter dan pas aku ngasih obat
Heu.... susah payah aku ngasih penjelasan ke dia tentang dosis.dosis yang musti diminum.
Dan akhirnya.
Aku : menika pak, sampun wonten seratanipun, ko. Mangkih menawi kesupen, dipunemutaken putra punawa wayahipun nggih mbah. (ini pak, udah ada tulisannya ko. Misal ntar lupa, minta diingatkan anak atau cucunya, ya kek)

Dia cuman angguk-angguk.
Setelah tuh dia minta pamit.

Kakek : sampun nggih... sakniki kula pun sehat. Matur nuwun. (udah ya. Sekarang saya sudah sehat. Terima kasih.)
Nah kan padahal cuman ditanya-tanya sama ibu tadi. Suntik sedikit. Belum juga minum obat. Udah sembuh. Syukurlah..
          Aku mempersilahkannya keluar.
Aku lihat kepergian tuh kakek dari mulai keluar klinik hingga sampai ga kelihatan mataku. Langkahnya yang sangat ringkih terlihat begitu ringan, sehat dan bersemangat. Terbesit rasa kasihan ketika aku merasa bahwa dia sendiri. Kemana keluarganya, kenapa membiarkan kakek itu pergi sendiri. Entahlah tak terjawab.
Namun satu yang aku tangkap dari semangat kakek tua itu.

Sugesti untuk dirinya sendiri, telah membuat dia merasa lebih baik. Walaupun berat untuk kita rasakan atau untuk kita jalani, terasa berat oleh kita. Tapi entah mengapa dalam diri seorang kakek tua itu. Dia merasa baik.baik saja.
Entah karena Tuhan telah memberikan kemudahan untuknya. Atau karena dia terbiasa dengan beban berat sehingga yakin semua akan baik.baik saja.
Dear God, mudahkanlah urusanku semudah kau memudahkan jalan kakek itu.

Dear dad,





Lama ku termenung

Mengingat kapan terakhir kali aku bertatap muka

Kapan terakhir kali aku merasakan kehadiranmu

Kapan terakhir kali aku menghabiskan waktu bersamamu

Aku bahkan lupa bagaimana suasana kala itu

Bagaimana kehangatan yang tercipta dulu

Ayah...

aku seperti tak pernah memilikimu..